Siapa Saleh al-Arouri, Pemimpin Hamas yang Terbunuh di Beirut

0

Serangan pesawat tanpa awak di pinggiran selatan Beirut, Dahiyeh, yang merupakan basis Hizbullah, menewaskan pejabat senior Hamas Saleh al-Arouri pada hari Selasa.

Pesawat tanpa awak itu menghantam kantor Hamas, menyebabkan enam orang tewas, kantor berita Lebanon mengabarkan.

Hamas mengkonfirmasi kematian al-Arouri dan menyebutnya sebagai pembunuhan pengecut oleh Israel, dan menambahkan bahwa serangan terhadap warga Palestina di dalam dan di luar Palestina tidak akan berhasil mematahkan kemauan dan ketabahan rakyatnya, atau merusak kelanjutan perlawanan mereka yang gagah berani.

“Ini membuktikan sekali lagi kegagalan musuh dalam mencapai tujuan agresifnya di Jalur Gaza,” kata kelompok tersebut.

Menyusul berita kematian al-Arouri, masjid-masjid di Arura, kota Ramallah utara di Tepi Barat yang diduduki, berduka atas kematiannya dan pemogokan telah diserukan di Ramallah pada hari Rabu.

Inilah yang perlu diketahui tentang pejabat Hamas yang terbunuh di Lebanon ini.

Siapa Saleh al-Arouri

Al-Arouri, 57 tahun, adalah Wakil Kepala Biro Politik Hamas dan salah satu pendiri sayap bersenjata kelompok tersebut, Brigade Qassam.

Dia tinggal di pengasingan Lebanon setelah menghabiskan 15 tahun di penjara Israel. Sebelum perang dimulai pada 7 Oktober, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sempat mengancam akan membunuhnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, al-Arouri mengambil peran sebagai juru bicara kelompok tersebut dan mengatakan bulan lalu bahwa Hamas tidak akan membahas kesepakatan pertukaran tawanan yang ditahan kelompok tersebut sebelum perang di Gaza berakhir.

Amerika Serikat mencap al-Arouri sebagai teroris global pada tahun 2015 dan memberikan hadiah sebesar $5 juta untuk setiap informasi tentang dirinya.

Apa Kata Israel tentang Kematian al-Arouri?

Meskipun belum ada tanggapan resmi dari Israel mengenai kematian pejabat Hamas ini, Mark Regev, penasihat Netanyahu, mengatakan bahwa Israel tidak bertanggung jawab atas serangan ini. Namun, tambahnya, “Siapapun yang melakukannya, harus jelas: ini bukanlah serangan terhadap negara Lebanon.”

“Siapapun yang melakukan ini melakukan serangan terhadap kepemimpinan Hamas,” katanya.

Namun, Danny Danon, mantan utusan Israel untuk PBB, memuji serangan tersebut dan mengucapkan selamat kepada tentara Israel, Shin Bet, dinas keamanan dan Mossad, badan intelijen Israel, karena membunuh al-Rouri.

“Siapapun yang terlibat dalam pembantaian 7/10 harus tahu bahwa kami akan menghubungi mereka,” katanya di X dalam bahasa Ibrani, mengacu pada serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang menewaskan hampir 1.200 orang.

Pemboman dan penembakan artileri Israel yang tiada henti di Gaza sejak saat itu telah menewaskan lebih dari 22.000 warga Palestina, termasuk lebih dari 8.000 anak-anak.

Menurut media Israel, pemerintah telah memerintahkan para menteri kabinet untuk tidak memberikan wawancara apapun tentang kematian al-Rouri setelah tweet Danon.

Apa Tanggapan Lebanon?

Perdana Menteri sementara Lebanon Najib Mikati mengutuk serangan di pinggiran Kota Beirut dan mengatakan itu adalah kejahatan baru Israel serta upaya untuk menarik Lebanon ke dalam perang.

Mikati juga memperingatkan terhadap penguasa atas politik Israel yang terpaksa mengekspor kegagalannya di Gaza ke perbatasan selatan untuk memaksakan fakta-fakta baru di lapangan dan mengubah aturan keterlibatan.

Hizbullah mengatakan bahwa serangan terhadap ibukota Lebanon tidak akan terjadi tanpa pembalasan.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *