28 Tewas akibat Penembakan Toko Roti oleh Ukraina

0

Rusia mengatakan pada hari Minggu bahwa Ukraina menewaskan sedikitnya 28 orang, termasuk sembilan wanita dan seorang anak, ketika angkatan bersenjatanya menyerang sebuah toko roti dan restoran di Ukraina timur yang dikuasai Rusia dengan roket yang dipasok oleh barat.

Para pejabat yang didukung Rusia mengatakan bahwa Ukraina menyerang toko roti di Kota Lysychansk sekitar pukul 12.30 GMT pada hari Sabtu dengan High Mobility Artillery Rocket System (HIMARS) yang dipasok AS.

Pekerja darurat bekerja sepanjang malam mencari korban yang selamat di reruntuhan restoran Adriatic di jalan Moskovska, tempat para pejabat Rusia mengatakan sebuah toko roti telah didirikan untuk warga sipil.

“Angkatan bersenjata Ukraina menembaki sebuah toko roti di Lysychansk,” kata Leonid Pasechnik, Kepala Wilayah Luhansk yang dilantik Rusia dan sekarang dikendalikan oleh pasukan Rusia.

Pasechnik mengatakan toko roti itu dipenuhi warga sipil ketika serangan terjadi. Kementerian Darurat Rusia mengatakan 10 orang berhasil diselamatkan dari reruntuhan.

Namun kementerian mengatakan empat orang lagi berada dalam kondisi yang sangat serius dan masih melakukan pencarian terhadap orang-orang tersebut.

Ukraina belum mengomentari serangan tersebut. Reuters tidak dapat segera memverifikasi senjata apa yang digunakan dalam serangan itu.

Rusia menguasai sebagian besar wilayah timur Ukraina setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan invasi pada Februari 2022, yang memicu perang darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Rusia kini menguasai sekitar 18% wilayah negara tetangganya dan menganggap wilayah yang dikuasainya adalah bagian dari Rusia. Ukraina dan negara-negara barat mengatakan mereka tidak akan pernah menerima aneksasi wilayah tersebut.

Toko Roti

Kementerian Luar Negeri Rusia mengutuk serangan Ukraina tersebut, dan mengatakan bahwa negara-negara barat harus memikirkan mengapa dukungan finansial mereka kepada Kyiv digunakan untuk membunuh warga sipil.

“Menurut data awal, serangan itu dilakukan dengan menggunakan senjata barat,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova.

“Warga negara Uni Eropa harus mengetahui bagaimana pajak mereka digunakan – pajak tersebut digunakan untuk membeli sistem senjata mematikan dan mengirimkannya ke rezim Kyiv yang menggunakannya untuk membunuh warga sipil.”

Dari desain dan warna bangunan yang hancur serta tanda yang cocok dengan gambar area tersebut, Reuters dapat mengonfirmasi lokasi melalui video yang dibagikan oleh Kementerian Darurat Rusia. Ini cocok dengan lokasi di Google Maps yang diidentifikasi sebagai restoran Adriatic di jalan Moskovska, Lysychansk.

Namun, Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen tanggal rekaman tersebut atau rincian lain dari laporan yang keluar dari wilayah yang dianeksasi Rusia pada Juli 2022 setelah pertempuran sengit selama berbulan-bulan.

Hanya sekitar sepersepuluh dari 110.000 populasi Lysychansk sebelum perang yang masih tinggal di kota itu, menurut pejabat Ukraina.

Meskipun Ukraina merebut kembali sebagian besar wilayah dari pasukan Rusia pada tahun 2022, serangan balasannya pada tahun 2023 gagal memberikan pengaruh yang signifikan terhadap garis pertahanan Rusia, dan terdapat perdebatan di antara pendukung Kyiv di barat tentang bagaimana Ukraina harus terus berperang.

Dalam sebuah terakhir, pasukan Rusia telah merebut 140 km persegi wilayah Ukraina, menurut Belfer Center di Kennedy School Harvard.

(Visited 1 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *